Arsip

Archive for the ‘Perkuliahan’ Category

Poultry Management: No pathogen risk in litter reuse

Kamis, 17 Januari 2008 Komentar dimatikan

Preliminary results from a Poultry CRC project being undertaken by DPI&F Queensland examining the reuse of chicken litter across broiler cycles have indicated that levels of food-borne pathogens are not any higher in re-used litter than those found in single-batch rearing.

The Project Leader, QDPI&F’s Nalini Chinivasagam, commenced litter trials on two farms in June last year with the aim of understanding the relationship between current practices and pathogen levels in litter, as well as other physical parameters.

In her progress report to the CRC, Nalini made the following significant observation concerning one of the trials.

While complete data analysis has yet to be performed, the initial review of the trial indicates that there is no markedly higher level of food-borne pathogens in the re-used litter samples collected over the full broiler cycle compared with single-batch rearing controls.

According to Poultry CRC CEO, Professor Mingan Choct, litter itself is becoming a burden to producers for two reasons.

"Firstly, some producers are running out of disposal options, and secondly, in some areas, producers are running out of suitable materials to use as litter," said Mingan.

"The practices of single-batch rearing and multiple use of the same litter are both widespread, so there is a concern that repeated use of litter may lead to an accumulation of pathogens that are of interest to the industry."

"Therefore, the CRC commissioned this research to look at whether food-borne pathogens increase with repeated use of litter," explained Mingan.

"The results so far are significant, confirming what has been known around the world for some time – that multiple use of litter is safe."

Published 01/15/2008

Source: Poultry Cooperative Research Center News

Kategori:Perkuliahan

Poultry Diets Can Contain High Levels of DDGS

Sabtu, 29 Desember 2007 Komentar dimatikan

The increased use of corn for ethanol production has contributed to a sharp increase in corn prices, translating into higher feed costs for livestock and poultry producers. Yet one way producers can benefit from the ethanol industry is to incorporate ethanol by-products into feed rations.

Several researchers at Iowa State are studying the use of dried distillers grains with solubles (DDGS) as a feed ingredient. A recent project showed laying hen diets can be formulated with high amounts of corn DDGS without adversely affecting egg production and egg quality.

“I think it’s interesting we could feed a diet with very little corn or starch products in it with such good results,” said Kristjan Bregendahl, assistant professor of poultry nutrition at Iowa State. Bregendahl supervised the study, which was conducted by Lane Pineda, a visiting graduate student from Wageningen University in the Netherlands.

Bregendahl said DDGS contains all the nutrients found in the corn kernel, except most of the starch, which has been fermented to ethanol and carbon dioxide. Corn DDGS typically contains about 27 percent crude protein and 10 percent oil, making it suitable as a feed ingredient for poultry and livestock.

Laying hens in the project were fed a diet with up to 69 percent corn DDGS. “In the past, only reports of feeding 15-20 percent corn DDGS have been available, but we showed we can feed as much as we want with no adverse effects on egg production or quality, as long as we have a nutritionally balanced diet,” he said.

The project involved 48 laying hens. Four experimental diets consisted of four levels of corn DDGS included in a corn and soybean meal-based diet formulated to meet or exceed the National Research Council nutrient recommendations for laying hens.

Diets containing 0, 23, 46 and 69 percent corn DDGS were fed for eight weeks after a four-week transition period during which the dietary contents of corn DDGS were gradually increased. Egg production, egg weight and feed consumption were measured weekly. Manure excretion and egg quality were measured after feeding the treatment diets for six weeks.

Egg production decreased as more DDGS was included in the ration. Yet egg weight increased, so there was no significant change in overall egg output.

Feed consumption increased with higher levels of corn DDGS, which led to an increase in nitrogen and dry matter manure excretion. “However, because the manure application rate on farm land is increasingly determined by phosphorus content, increased nitrogen content adds fertilizer value without affecting the land area needed to apply the manure,” Bregendahl said.

Bregendahl said more research is needed with more hens to investigate potential long-term effects of feeding high levels of corn DDGS. However, even with the small number of hens in the study, he’s confident high levels of corn DDGS can be included in layer rations, as long as the nutrient and energy contents of all feed ingredients are known, and diets are formulated on a digestible amino acid basis.

Published 12/04/2007

Source: Iowa State University news release

Kategori:Perkuliahan

Poultry management: Want to reduce feather pecking?

Sabtu, 29 Desember 2007 Komentar dimatikan

Financial losses caused by feather pecking are difficult to evaluate, but figures show that 55% of producers with non-caged birds report signs of feather pecking by the end of lay, says Professor Christine Nicol of Bristol University. However, having studied the subject for some years, she believes the figure may be as high as 80%.

“The economic effects have not been fully recognised by industry,” says Prof Nicol. “Producers have become so accustomed to seeing the results of feather pecking that they view it as acceptable behaviour, rather than actively trying to manage the problem.”

Two types

It is only fairly recently that researchers have found that feather pecking can be divided into two main types – gentle and severe. This relatively new observation makes it difficult to fully utilise data from past studies.

Severe feather pecking

Severe feather pecking can cause tissue damage and even escalate into cannibalism. It should not be confused with aggressive pecking, which is mainly directed at the head, says Prof Nicol. Most scientists believe feather pecking is redirected foraging, although it has also been linked to lack of dust bath provision.

“There is a misconception that feather pecking is an aggressive behaviour, but it is not connected with inter-bird competition,” comments Prof Nicol. “It is caused by restricting birds to an environment that doesn’t permit them to search for food in a natural way.”

A correlation has been found between feather pecking and vent pecking, with flocks prone to feather pecking at higher risk of suffering from vent pecking, she adds.

Heleen Van de Weerd from ADAS Gleadthorpe has analysed research from a number of scientific trials. Evidence shows that chicks can begin severe feather pecking at an early age, but the behaviour may go unnoticed, because young birds go through several moulting periods. Once a bird has been singled out as a victim, its appearance is likely to attract other birds and make the situation worse.

Feather pecking – effects

Feather pecking causes body heat loss, which in turn can lead to increased food consumption. It may also be associated with disease, because it can affect the immune system. There is also a potential spiral effect, due to the strong possibility that birds are more likely to feather peck when they are feeling off-colour.

Probable causes

Prof Nicol describes the causes of feather pecking as “multifactorial.” After many years of research, the behaviour is still not fully understood. However, changes to management practices may help to reduce the incidence.

Genetics
The focus on selecting for high egg production levels has probably allowed unwanted behavioural traits to creep into our standard brown hybrid laying flocks. Research has revealed fewer problems with feather pecking among white hybrid flocks, but UK consumers demand brown eggs. Companies have looked at breeding out the trait, but with margins already tight, production has remained the main criteria when it comes to bird selection.

Nutrition
It is understood that nutrition is an influential factor. Feeding large flocks on a uniform diet means the food is unlikely to meet the dietary needs of all the individual birds. However this issue cannot easily be resolved in a commercial situation. Dietary changes may also stimulate feather pecking.

Litter
Birds denied access to loose litter at the end of lay have been found to be more likely to display feather pecking behaviour. Restricting the birds’ access to litter on arrival in the laying house, by confining them to slatted areas, has been associated with feather pecking. Providing litter gives birds the freedom to behave more naturally.

Environment
Studies have shown that turning the lights up during inspections and keeping the housing temperature at below 20C will encourage feather pecking. Any form of stress on the birds is also considered to be an influential factor.

Encouraging young chicks to start foraging at an early stage can be useful, as it helps to prevent the problem from escalating in later life.

Research pointers

Several studies have shown that increasing the ranging area reduces feather pecking among free-range flocks, says Heleen Van de Weerd. This probably reflects the fact that range use is indirectly related to other risk factors, such as genotype (which affects temperament), stocking density and stress.

Ranging also stimulates ground pecking, which in turn reduces the bird’s inclination to feather peck its own species. The risk of feather pecking increased when fewer than 50% of the birds used the outdoor area.
Trials in 2005 concluded that more than half of organic reared pullet flocks displayed signs of feather pecking during rearing. If 20% of the birds showed subtle signs of feather pecking at 16 weeks of age, the majority of the flock would be displaying bald patches due to the behavioural problem by 30 weeks.

By Wendy Short

Published 12/07/2007

Source: Farmers Guardian

Kategori:Perkuliahan

Pencernaan Protein dan Asam Amino

Minggu, 23 Desember 2007 Komentar dimatikan

Pada sebagian besar hewan mammalia, selama beberapa jam pertama setelah hewan dilahirkan, dalam lambungnya tidak dihasilkan asam hidrokhlorat. Kolostrum, susu yang dihasilkan induk beberapa saat setelah dilahirkan, menyediakan zat-zat anti untuk melindung anak yang baru dilahirkan terhadap penyakit-penyakit, terutama penyakit-penyakit yang menyerang pencernaan. 8-)

Read more…

Kategori:Perkuliahan

Pencernaan dan Penyerapan Protein

Minggu, 23 Desember 2007 Komentar dimatikan

Lambung merupakan suatu tempat yang pada berbagai spesies, protein mula-mula dicerna. Pada ruminansia, abomasum dapat disamakan dengan lambung hewan lain atau dengan proventriculus pada unggas. Asam hidrokhlorik dihasilkan oleh sel-sel lambung dengan demikian memberikan medium asam yang mengaktivir pepsin dan rennin untuk membantu pencernaan protein. Langkah pertama dalam pencernaan protein terjadi, bila pakan berhubungan dengan enzim pepsin dari getah lambung. Pepsin memecah protein menjadi gugusan yang lebih sederhana, yaitu proteosa dan pepton. Pada hewan muda dan sedang menyusui, enzim rennin memnebabkan susu mengental, membentuk parakaseinat, yang dapat tinggal dalam lambung lebih lama daripada jika susu tersebut tetap menjadi cair. Oleh sebab itu terjadilah pencernaan yang lebih lengkap.

Read more…

Kategori:Perkuliahan

Petunjuk Pengamatan Perubahan Patologi

Sabtu, 24 November 2007 Komentar dimatikan

Alat tubuh yang harus diamati pada penyakit tertentu adalah :

  1. Arthritis : tulang, persendian
  2. Aspergillosis : kantung udara, paru-paru, crop, duodenum, ventriculus, viscera, bronchi, trachea
  3. Avian Enchephalomyelitis : lensa mata, sistem koordinasi
  4. Blackhead : hati, viscera, caecum
  5. Bumble Foot : tulang dan persendian
  6. Bluecomb : ginjal, hati, otot, crop, mata, pankreas, viscera, ureter, usus
  7. Cacar : hidung dengan ruang sinus, pharyng, laryng, bronchi dan trachea, kulit, rongga mulut
  8. Cacingan : pharyng, laryng, bronchi dan trachea, duodenum, vischera, mata
  9. Chicken Anemia Agent (CAA) : sunsum tulang, proporsi komposisi darah, thymus, bursa fabricius, limpa, hati
  10. Chrinic Respiratory Desease (CRD) : hidung dengan ruang sinus, pharyng, laryng, bronchi dan trachea, kantung udara, paru-paru, viscera, hati, jantung
    Read more…
Kategori:Perkuliahan

Petunjuk Bedah Bangkai

Kamis, 22 November 2007 Komentar dimatikan
  1. Seluruh tubuh ayam diamati untuk melihat adanya kelainan tubuh, misalnya: ada bungkul-bungkul pada pangkal bulu, bulu disekitar kloaka kotor, bintik kotoran didepan lubang hidung.
  2. Daerah sekitar lubang hidung ditekan dan diamati apakah ada cairan yang keluar.
  3. Ayam dibunuh dengan cara: dislokasi tulang kepala dan tulang leher pertama; dipotong; atau diberi udara ke paru-paru / jantung / pembuluh darah sehingga terjadi emboli udara di dalam organ tersebut.
  4. Bulu bangkai ayam dibasahi dan sayat bagian antara perut dengan pangkal paha.
  5. Patahkan sendi pada pangkal paha (pertemuan os femur dan os tibia). Letakkan pada meja bedah terlentang dengan bagian perut menghadap kepada pembedah.
  6. Sayat kulit pada sisi mulut. Amati adanya kerusakan pada daerah ini karena cacar, aspergillosis atau penyakit lain.
  7. Sayat dan kuakkan kulit di daerah dada.
  8. Buka urat daging perut dan lepaskan daerah dada dengan memotong tulang rusuk.
  9. Periksa ais sacc (kantung udara) yang tampak tidak jernih lagi, bila ada penyakit.
  10. Sayat laryng dan trachea memanjang. Periksa adanya lendir, pendarahan atau massa seperti keju. Periksa paru-paru dan alat pernafasan lainnya terhadap adanya kerusakan atau kelainan.
  11. Buka oesophagus. Periksa kemungkinan luka karena benda asing atau adanya benjolan-benjolan kecil.
  12. Iris crop. Teliti isinya apakah tercium bau asam, Kemudian cuci dan periksa kemungkinan gejala aspergillosis atau kelainan lain.
  13. Sayat proventriculus. Lihat adanya pendarahan di permukaan atau lapisan putih.
  14. Buka ventriculus, periksa apakah kasar dan adanya kerusakan.
  15. Amati usus, apakah ada benjolan-benjolan kecil, tumor atau pendarahan. Sayat memanjang untuk melihat cacing, gumpalan darah, peradangan, tukak, daerah pendarahan dan lendir yang berlebihan.
  16. Buka coecum, periksa isinya. Bila terdapat darah, cuci dan periksa lapisan permukaannya. Apakah ada benda seperti keju, cacing dan bekas luka perut.
  17. Amati jantung, hati, limpa dan thymus.
  18. Amati adanya kelainan ovarium, saluran indung telur, ginjal dan bursa fabrisius.
  19. Amati adanya kerusakan syaraf.
Kategori:Perkuliahan

Pencernaan Unggas

Selasa, 30 Oktober 2007 Komentar dimatikan

Pencernaan adalah penguraian bahan makanan ke dalam zat-zat makanan dalam saluran pencernaan untuk dapat diserap dan digunakan oleh jaringan-jaringan tubuh. Pada pencernaan tersangkut suatu seri proses mekanis dan khemis dan dipengaruhi oleh banyak faktor.

Unggas mengambil makanannya dengan paruh dan kemudian terus ditelan. Makanan tersebut disimpan dalam tembolok untuk dilunakkan dan dicampur dengan getah pencernaan proventrikulus dan kemudian digiling dalam empedal. Tidak ada enzim pencernaan yang dikeluarkan oleh empedal unggas. Fungsi utama alat tersebut adalah untuk memperkecil ukuran partikel-partikel makanan.
Read more…

Kategori:Perkuliahan

Kerusakan Daging Selama Penyimpanan Beku

Sabtu, 27 Oktober 2007 Komentar dimatikan

Salah satu atau lebih dari faktor yang berhubungan dengan kerusakan fisik atau kimiawi daging beku adalah : (1) sifat dan lokasi kristal es yang terbentuk didalam jaringan otot, (2) kerusakan mekanik struktur selular karena perubahan volume, dan (3) kerusakan kimiawi yang disebabkan oleh partikel terlarut, termasuk garam-garam dan gula. Adalah pertikel terlarut tersebut menyebabkan penurunan titik beku daging (titik beku daging, kira-kira -2oC sampai -3oC, bukan 0oC.

Kehilangan nutrien daging beku terjadi selama penyegaran kembali, yaitu adanya nutrien yang terlarut dalam air dan hilang bersama cairan daging yang keluar (eksudasi cairan) yang lazim disebut drip. Jumlah nutrien yang hilang dari daging beku bervariasi, tergantung pada kondisi pembekuan dan penyegaran kembali. Nutrien (konstituen) didalam cairan drip, antara lain terdiri atas bermacam-macam garam, protein, peptida, asam-asam amino, asam laktat, purin, dan vitamin yang larut dalam air, termasuk vitamin B kompleks.

Selama penyimpanan beku dapat terjadi perubahan protein otot. Jumlah konstituen yang terkandung didalam drip berhubungan dengan tingkat kerusakan sel pada saat pembekuan dan penyimpanan beku. Dua faktor yang mempengaruhi jumlah drip yaitu : (1) besarnya cairan yang keluar dari daging, dan (2) faktor yang berhubungan dengan daya ikat air oleh protein daging.
Read more…

Kategori:Perkuliahan

Teknik Pemotongan Ternak Unggas

Sabtu, 27 Oktober 2007 Komentar dimatikan

Untuk memperoleh hasil pemotongan yang baik, ternak unggas seperti angsa, ayam, itik dan kalkun, sebaiknya distirahatkan sebelum dipotong. Cara pemotongan ternak unggas yang lazim digunakan di Indonesia adalah cara Kosher, yaitu pemotongan arteri karotis, vena jugularis dan esofagus. Pada saat penyembelihan, darah harus keluar sebanyak mungkin. Jika darah dapat keluar secara sempurna, maka beratnya sekitar 4 persen dari bobot tubuh. Proses pengeluaran darah pada ayam biasanya berlangsung selama 50 – 120 detik, tergantung pada besar kecilnya ayam yang dipotong. Setelah penyembelihan, dilakukan pembersihan bulu. Untuk mempermudah pencabutan bulu, unggas dicelup kedalam air hangat, antara 50 – 80oC selama waktu tertentu. Pada prinsipnya ada tiga cara perendaman dalam air hangat, tergantung pada umur dan kondisi unggas, ialah: (1) perendaman dalam air hangat 50-54oC, selama 30-45 menit, untuk ayam muda dan kalkun; (2) perendaman dalam air agak panas 55 – 60oC selama 45-90 detik, untuk ayam tua, dan (3) perendaman dalam air panas 65-80oC selama 5-30 detik, kemudian dimasukkan ke dalam air dingi agar kulit tidak masak. Cara ini digunakan untuk itik dan angsa. Untuk ayam broiler, perendaman dalam air hangat dilakukan cukup pada temperatur 50-54oC selama 30 detik. Perendaman pada temperatur lebih tinggi dari 58oC dapat menyebabkan kulit menjadi gelap, lekat, dan mudah diserang bakteri, sehingga perendaman pada temperatur tinggi 70-80oC, hanya dilakukan terhadap unggas kualitas rendah. Read more…

Kategori:Perkuliahan

Kualitas Karkas dan Daging

Sabtu, 27 Oktober 2007 Komentar dimatikan

Kualitas karkas dan daging dipengaruhi oleh faktor sebelum dan setelah pemotongan. Faktor sebelum pemotongan yang dapat mempengaruhi kualitas daging antara lain genetik, spesies, bangsa, tipe ternak, jenis kelamin, umur, pakan termasuk bahan aditif (hormon, antibiotik atau mineral), dan stress. Faktor setelah pemotongan yang mempengaruhi kualitas daging antara lain meliputi metode pelayuan, stimulasi listrik, metode pemasakan, pH karkas dan daging, bahan tambahan termasuk enzim pengempuk daging, hormon dan antibiotik, lemak intramuskuler atau marbling, metode penyimpanan dan preservasi, macam otot daging dan lokasi pada suatu otot daging.

Pada dasarnya, kualitas karkas adalah nilai karkas yang dihasilkan oleh ternak relatif terhadap suatu kondisi pemasaran. Faktor yang menentukan nilai karkas meliputi berat karkas, jumlah daging yang dihasilkan dan kualitas daging dari karkas yang bersangkutan. Nilai karkas dikelompokkan berdasarkan jenis kelamin atau tipe ternak yang menghasilkan karkas, umur atau kedewasaan ternak, dan jumlah lemak intramuskular atau marbling didalam otot. Faktor nilai karkas dapat diukur secara subyektif, misalnya dengan pengujian organoleptik atau metode panel. Disamping kualitas (nilai) karkas, juga dikenal kualitas hasil, yaitu estimasi jumlah daging yang dihasilkan dari suatu karkas.

Faktor kualitas daging yang dimakan terutama meliputi warna, keempukan dan tekstur, flavor dan aroma termasuk bau dan cita rasa dan kekasan jus daging (juiciness). Disamping itu, lemak intramuskular, susut masak (cooking loss) yaitu berat sampel daging yang hilang selama pemasakan atau pemanasan, retensi cairan dan pH daging, ikut menentukan kualitas daging.

Klasifikasi kualitas karkas unggas didasarkan atas tingkat keempukan dagingnya. Unggas yang dagingnya empuk, yaitu unggas yang daging karkasnya lunak, lentur, kulitnya bertekstur halus, dan kartilago sternalnya fleksibel. Unggas dengan keempukan daging sedang diidentifikasikan dengan umur yang relatif lebih tua, kulit yang kasar dan kartilago sternalnya kurang fleksibel. Klas sedang ini meliputi: (1) stag, ayam jantan berumur kurang dari 10 bulan, dan (2) kalkun betina dan jantan berumur sekitar 1 tahun sampai 15 bulan. Klas unggas dewasa meliputi roaster, ayam betina dewasa. Klas unggas ini memiliki daging yang alot, kulit kasar dan kartilago sternal keras. Klas karkas unggas yang dagingnya empuk dapat dibedakan berdasarkan atas spesies, berat karkas dan jenis kelamin.

Pada prinsipnya, jumlah daging yang dihasilkan adalah proporsional secara langsung terhadap berat karkas dan berbalikan secara proporsional terhadap jumlah lemak karkas. Jadi penilaian karkas dapat didasarkan atas berat karkas dan tingkat perlemakan. Meskipun demikian, karena lemak tidak selalu terdistribusi secara merata, maka estimasi nilai-nilai karkas (kualitas hasil) masih menghadapi problem yang komples.

Daging unggas bisa berasal dari (1) cock, ayam jantan dewasa, (2) hen, ayam atau kalkun betina dewasa, (3) ram, domba betina dewasa, (4) capon, ayam kastrasi. Anak ayam, kalkun, itik dan angsa, masing-masing disebut chick, poult, duckling dan goshing.

Sumber : Soeparno. 1998. Ilmu dan Teknologi Daging. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta

Kategori:Perkuliahan

Sejarah dan ciri Puyuh

Selasa, 23 Oktober 2007 Komentar dimatikan

Beberapa ratus tahun yang lalu di Jepang telah diadakan penjinakan terhadap burung puyuh, mula-mula ditujukan untuk hewan kesenangan dan untuk burung bernyanyi. Selain di Jepang, penjinakan burung puyuh liar itu dilakukan juga di Korea, Cina dan Taiwan. Beberapa hasil penjinakan itu dibawa ke Jepang. Pengembangbiakan dan seleksi yang dilakukan secara seksama sehingga menjadi suatu strain tersendiri yang sekarang dikenal dengan nama Coturnix coturnix japanica. Bibit ini sudah tersebar dibeberapa negara antara lain: di Amerika, Eropa, beberapa negara Asia, juga di Indonesia. Burung puyuh ini menjadi makin populer dan digemari karena telur dan dagingnya sebagai bahan makanan yang bergizi dan lezat, juga baik sebagai hewan percobaan untuk berbagai penelitian dalam berbagai bidang ilmu pengetahuan.

Ciri karakteristik dari burung puyuh Coturnix coturnix japanica dapat dijelaskan sebagai berikut:

  • Bentuk badannya lebih besar dari burung puyuh lainnya, panjang badannya sekitar 19 cm, badannya bulat, ekornya pendek, paruhnya lebih pendek dan kuat, jari kakinya empat buah, tiga jari kakinya kemuka dan satu jari kakinya ke arah belakang, warna kaki kekuning-kuningan.
  • Pertumbuhan bulunya menjadi lengkap setelah berumur dua sampai tiga minggu. Kedua jenis kelaminnya dapat dibedakan berdasarkan warna bulunya, suaranya dan beratnya.
  • Burung puyuh jantan dewasa: bulu pada kepala dan di atas mata pada bagian alis mata ke belakang ada bulu berwarna putih berbentuk garis melengkung yang tebal; bulu punggung berwarna campuran coklat gelap, abu-abu, dengan garis-garis putih; sayapnya berwarna campuran coklat gelap, abu-abu, dengan garis-garis putih; sayapnya berwarna campuran pula dengan bercak-bercak atau belang kehitam-hitaman, sayapnya kira-kira 89 mm panjangnya; bulun daerah kerongkongan bervariasi dari coklat muda (cinnamon) sampai coklat kehitam-hitaman; bulu dadanya berwarna merah sawo matang tanpa adanya warna belang atau bercak kehitam-hitaman.
  • Burung puyuh betina dewasa: warna bulunya sama dengan bulu yang jantan, kecuali bulu dadanya berwarna merah sawo matang dengan garis-garis atau belang kehitam-hitaman.
  • Suara yang jantan dewasa keras, sering sepanjang malam bersuara terus menerus, sedangkan yang betina tidak bersuara keras.
  • Burung puyuh mencapai dewasa kelamin pada umur sekitar 42 hari atau enam minggu. Berat badan burung puyuh betina dewasa adalah kira-kira 143 gram per ekor, sedangkan yang jantan kira-kira 117 gram per ekor.
  • Burung puyuh betina dapat berproduksi sampai 200 – 300 butir setahun. Telur sekitar 10 gram beratnya per butir atau 7 – 8 persen dari berat badannya. Kerabang telur berwarna tersifat oleh adanya variasi dari coklat tua, biru, putih dengan berisi bercak-bercak hitam, biru atau coklat tersebar pada permukaan kerabangnya. Pigmen kerabang telur berupa ooporphyrin dan biliverdin.
  • Lamanya periode pengeraman telurnya antara 16 – 17 hari.

Burung puyuh liar yang khusus ada di Indonesia, biasanya disebut "gemak", termasuk dalam genus TURNIX yang jauh berbeda dengan coturnix, perbedaan yang jelas adalah pada jari-jari kakinya.

Coturnix mempunyai 4 jari, tiga menghadap ke muka dan satu ke belakang, sedangkan Turnix hanya mempunyai 3 jari yang menghadap ke muka. Speciesnya antara lain sperti berikut:

  1. Turnix sylvatica baktelsorum. Terdapat di Cirebon, Jawa.
  2. Turnix sylvatica beccarii salvadori. Terdapat di Kendari, Sulawesi.
  3. Turnix sylvatica maculosa. Terdapat di pulau Timor.
  4. Turnix sylvatica everetti. Terdapat di pulau Sumba.
  5. Turnix sylvatica atrogularis. Terdapat di Sumatra Utara.
  6. Turnix sylvatica suscitator. Terdapat di Sumatra Tenggara, Jawa, Beliton, Bali.
  7. Turnix sylvatica rufilata wallace. Terdapat di Sulawesi.
  8. Turnix sylvatica powelli guillemard. Terdapat di Lombok, Sumbawa, Flores, Bali.
Kategori:Perkuliahan

Sistem Reproduksi Ayam Jantan

Selasa, 23 Oktober 2007 Komentar dimatikan

Sistem reproduksi pada ayam jantan berbeda dengan ayam betina.

Alat reproduksi ayam jantan dibagi dalam tiga bagian utama, yaitu sepasang testis, sepasang saluran deferens, dan kloaka.

  1. Testis

Testis ayam jantan terletak di rongga badan dekat tulang belakang, melekat pada bagian dorsal dari rongga abdomen dan dibatasi oleh ligamentum mesorchium, berdekatan dengan aorta dan vena cavar, atau di belakang paru-paru bagian depan dari ginjal. Meskipun dekat dengan rongga udara, temperatur testis selalu 41o - 43o C karena spermatogenesis (pembentukan sperma) akan terjadi pada temperatur tersebut.

Testis ayam berbentuk biji buah buncis dengan warna putih krem. Testis terbungkus oleh dua lapisan tipis transparan, lapisan albugin yang lunak. Bagian dalam dari testid terdiri atas tubuli seminiferi (85% – 95% dari volume testis), yang merupakan tempat terjadinya spermatogenesis, dan jaringan intertitial yang terdiri atas sel glanduler (sel Leydig) tempat disekresikannya hormon steroid, androgen, dan testosteron. Besarnya testis tergantung pada umur, strain, musim, dan pakan.

2. Saluran Deferens

Saluran deferens dibagi menjadi dua bagian, yaitu bagian atas yang merupakan muara sperma dari testis, serta bagian bawah yang merupakan perpanjangan dari saluran epididimis dan dinamakan saluran deferens.

Saluran deferens ini akhirnya bermuara di kloaka pada daerah proktodeum yang berseberangan dengan urodium dan koprodeum. Di dalam saluran deferens, sperma mengalami pemasakan dan penyimpanan sebelum diejakulasikan. Pemasakan dan penyimpanan sperma terjadi pada 65% bagian distal saluran deferens.

3. Alat Kopulasi

Alat kopulasi pada ayam berupa papila (penis) yang mengalami rudimenter, kecuali pada itik berbentuk spiral yang panjangnya 12-18 cm. Pada papila ini juga diproduksi cairan transparan yang bercampur dengan sperma saat terjadinya kopulasi.

++ Mekanisme Spermatogenesis ++

Spermatogenesis adalah proses pembentukan sel sperma yang terjadi di epitelium (tubuli) seminiferi di bawh kontrol hormon gonadotropin dan hipofisis (pituitaria bagian depan). Tubuli seminiferi ini terdiri atas sel sertoli dan sel germinalis. Spermatogenesis terjadi dalam tiga fase, yaitu fase spermatogenial, fase meiosis, dan fase spermiogenesis yang membutuhkan waktu 13 – 14 hari.

Kategori:Perkuliahan

Kamus Unggas

Minggu, 21 Oktober 2007 Komentar dimatikan

Albumen : Putih telur yang kaya akan protein yang dihasilkan oleh gobelet dalam magnum, di bawah kontrol hormon estrogen.

Appetit calcic spesific : Kalsium pakan yang didepositkan saat pertama kali terjadi vitelogeni dan saat pertama kali terjadi pembentukan kerabang telur.

Barbules : Pembentuk bulu.

Beard : Janggut atau pial ayam.

Breed (bangsa) : Klasifikasi ayam berdasarkan bentuk morfoligi dan besar tubuh yang sama dari setiap kelas, misalnya ayam Brahma.

Breeding farm : Industri pembibitan unggas, yaitu tempat untuk mengembangbiakkan unggas.

Broiler : Ayam penghasil daging yang dipelihara sampai umur 6 – 7 minggu dengan berat 1,5 – 2,0 kg dan konversi pakan 1,9 – 2,25.

Broodines (mengeram) : Usaha ayam untuk mengerami telur setelah bertelur, pada periode tertentu dan dibawah pengaruh hormon prolaktin.

Calbindin, Calcium Binding Protein (CaBP) : Ion kalsium pakan yang terkait dengan protein yang terabsorpsi di jonjot usus halus.

Class : Standar klasifikasi ayam berdasarkan daerah asal-usul geografis yang memberikan variasi perbedaan bentuk dan sifat karakteristik ayam, misalnya ayam Asia, ayam Amerika, dan sebagainya.

Cluth : Jumlah telur dalam setiap seri peneluran.

Comb : Jengger ayam

Coprodeum : Muara tempat keluarnya feses di kloaka ayam.

Creeper : Ayam yang mempunyai bentuk badan normal, tetapi kakinya pendek karena adanya gen C yang heterozigot.

Crest : Bentuk mahkota bulu kepala pada unggas.

Crop : Tembolok ayam tempat menyimpan pakan untuk sementara.

Ditjenak : Singkatan dari Direktorat Jendral Peternakan.

DOC (Day Old Chik) : Anak ayam umur sehari; ada juga yang menamakan “kuri” (=kutuk umur sehari). Selaras dengan istilah tersebut, juga berlaku untuk anak itik (Day Old Duck = DOD), anak puyuh (Day Old Coturnix = DOC), anak angsa (Day Old Geese = DOG).

Dual Purpose : Ayam tipe dwiguna yang mampu menghasilkan telur dan daging sama baiknya.

Efisiensi pakan : Besarnya bagian pakan yang dapat diubah menjadi produk (daging atau telur) yang dinyatakan dalam persen.

|Rumus| Efesiensi pakan broiler = (Kenaikan berat badan (g/ekor/hari) / Konsumsi pakan (g/ekor/hari) ) x 100% || Keterangan : efisiensi pakan semakin besar semakin baik, sedangkan konversi pakan semakin kecil semakin baik.

Ekskreta : Feses yang bercampur dengan urine pada unggas.

Feed Convertion Ratio (FCR) atau konversi pakan : Perbandingan antara jumlah pakan yang dihabiskan dan kenaikan berat badan pada periode waktu dan satuan berat yang sama (untuk ayam broiler). Konversi pakan pada ayam petelur adalah perbandingan jumlah pakan yang dihabiskan dengan produksi telur dikalikan massa telur (rata-rata berat telur).

| Rumus| Konversi pakan untuk ayam broiler = (Konsumsi pakan pada waktu dan berat yang sama / Kenaikan bobot badan pada waktu dan berat yang sama)

| Rumus| Konversi pakan untuk ayam petelur = (Konsumsi pakan pada waktu dan satuan berat sama / (HDA x Bobot telur pada waktu dan satuan berat sama))

Contoh konversi pakan untuk ayam broiler : Apabila berat broiler yang dipelihara sampai umur 6 minggu menghabiskan pakan 2,50 kg, sementara itu kenaikan berat badan (berat badan umur 6 minggu – berat DOC) selama 6 minggu adalah 1,25 kg, maka konversi pakan adalah 2,50 / 1,25 = 2,0

Feed mill : Pabrik pakan ternak.

Feed Intake (FI) atau konsumsi pakan : Jumlah pakan yang dihabiskan oleh ayam atau unggas pada periode waktu tertentu, misalnya konsumsi pakan setiap hari dihitung dengan satuan gram/ekor/hari.

Final stock : Ayam yang khusus dipelihara untuk menghasilkan telur atau daging yang telah melalui berbagai persilangan dan seleksi. Di antara ayam jantan atau betina final stock ini tidak boleh disilangkan karena keturunannya akan menghasilkan produksi 50% dari induknya.

Fondation stock (great grand parents stock) : Jenis ayam yang berasal dari persilangan dan seleksi dari berbagai kelas, bangsa, atau varietas yang dilakukan oleh pembibit dan merupakan bahan (stock) untuk membentuk GPS. Great grand parents ini dihasilkan dari persilangan galur murni (pure line).

Finisher : Periode pemeliharaan ayam broiler dan umur 3 – 7 minggu.

Flock mating : Perkawinan dari seekor ayam jantan dengan sekelompok ayam betina pada setiap flock.

Gain weight : Kenaikan berat badan pada periode waktu tertentu dengan cara mengurangi berat badan ayam pada akhir minggu dengan jumlah ayam dan jumlah hari sehingga diperoleh satuannya dalam gram/ekor/hari.

Grand parents stock (GPS) : Jenis ayam yang khusus dipelihara untuk menghasilkan parents stock (PS).

Gallus varius : Ayam hutan hijau jawa.

Gallus bankiva : Ayam hutan merah.

GAPUSI : Gabungan Penggemar Unggas Indonesia.

Gen dwarf : Gen ayam tipe ringan yang ditemukan Hutt (1949), diberi simbol dw.

Gen normal : Gen ayam tipe berat, diberi simbol DW.

Gizard atau empedal : Bagian saluran pencernaan mekanik unggas untuk melumatkan bolus sebelum diabsorbsi usus besar.

Grower : Periode pemeliharaan ayam petelur pada umur 6 – 12 minggu.

Galur murni (pure line) : Suatu breed atau varietas ayam yang telah mengalami seleksi dan pemurniaan berdasarkan sifat/karakteristik unggul tertentu yang akan digunakan untuk membentuk strain komersial melalui perkawinan atau persilangan.

Hen day average (HDA) : Persentase perbandingan antara jumlah produksi telur dan populasi ayam dalam satu kelompok pada satuan waktu tertentu. Contoh : hari ini jumlah ayam sebanyak 90 ekor dan bertelur 75 butir, berarti HDA = 75/90 x 100% = 83,33 %.

Hen house average (HHA) : Persentase perbandingan antara jumlah produksi telur dan jumlah ayam pada saat pertamakali ayam dimasukkan. Contoh : pada tanggal 1 Januari 1999 pak Bejo membeli ayam siap bertelur 100 ekor. Pada tanggal 10 Juni 1999, ayam dikandang tinggal 90 ekor (10 ekor mati). Produksi telur pada tanggal 10 Juni 1999 adalah 75 butir, sehingga HHA = 75/100 x 100% = 75%.

Hen fever : Ayam yang mempunyai gerakan lambat sehingga seperti ayam sakit, misalnya ayam Cochin.

High stock production : Ayam yang telah terseleksi dan produksi telur ataupun dagingnya tinggi.

Homeotermik : Suhu tubuh ayam yang selalu konstan 40 derajat Celcius – 41 derajat Celcius.

Hybrid commercial stock : Ayam yang telah diseleksi untuk dipasarkan secara komersial.

KINAK PRA : Kawasan Industri Peternakan Rakyat Agribisnis.

KINAK PIR : Kawasan Industri Peternakan Inti Rakyat.

KINAK SUPER : Kawasan Industri Sentra Usaha Peternakan Ekspor.

Karkas Unggas : Hasil pemotongan unggas (ayam) tanpa disertai bagian darah, bulu, kepala, cakar, usus, dan giblet (hati, jantung, dan empedal), tetapi paru-paru termasuk dalam bagian karkas.

Layer : Ayam penghasil telur yang dipelihara sampai umur 75 minggu (berproduksi dari umur 20 – 75 minggu).

Laying squence : Seri peneluran.

Legund : Ayam leher gundul (neck necked) yang membawa gen Na.

Meatness : Sifat dan kualitas daging pada ayam broiler yang terbentuk cukup baik.

Monophylitic origin : Teori asal usul ayam dari satu keturunan Gallus.

Molting : Peristiwa rontoknya bulu secara alamiah dan beraturan. Molting yang dipaksakan, dinamakan force molting atau induce molting, digunakan untuk mengatur produksi, harga telur, meningkatkan produksi, dan kualitas telur.

Ornamental : Ayam yang dipelihara untuk kesenangan.

Oviduk : Saluran reproduksi ayam betina yang terdiri atas infundibulum, magnum, isthmus, uterus dan vagina.

Ovarium : Alat reproduksi ayam betina yang menghasilkan ovum (yolk/kuning telur).

Oviposition : Peristiwa keluarnya telur dari kloaka (lay of point) karena pengaruh hormon oksitosin.

Ovulasi : Peristiwa keluarnya (yolk) dari folikel setelah robeknya pada bagian stigma oleh karena pengaruh luteinizing hormon, kemudian ovum ditangkap oleh mulut infundibulum.

Parent stock (PS) : Jenis ayam yang khusus dipelihara untuk menghasilkan final stock (FS).

Pen mating : Perkawinan dari beberapa betina dengan seekor pejantan, tetapi pejantan digilir pada setiap kandang.

Panting (hiperventilasi termik) : Usaha ayam untuk mengeluarkan panas tubuhnya karena heat loss lebih kecil daripada heat production.

Polyphyletic origin : Teori asal usul ayam berasal dari beberapa persilangan Gallus.

Porphirin : Pigmen yang menyebabkan warna coklat pada kerabang telur.

Poultry / unggas : Nama yang diberikan pada sekelompok hewan kelas Aves yang telah didomestikasi yang mampu memberikan nilai ekonomis dalam bentuk barang atau jasa untuk kesejahteraan manusia serta perkembangbiakannya di bawah pengelolaan manusia.

Poultry science : Ilmu pengetahuan baik prinsip atau praktis tentang unggas serta tentang reproduksi, produksi (budidaya), dan pemasarannya.

Poultry production (produksi ternak unggas) : Usaha menernakkan unggas guna mendapatkan nilai ekonomis yang setinggi-tingginya.

Proctodeum : Muara tempat keluarnya sperma di kloaka.

Pullet : Ayam petelur dara menjelang bertelur (umur 12 – 18 minggu).

Pure breed : Galur murni ayam.

Pterylae : Tempat tumbuhnya bulu pada kulit ayam.

Plumping : Penyerapan air dan mineral saat mulai terbentuknya kerabang tipis yang terjadi di isthmus.

Rate of gain : Laju pertumbuhan dan bobot badan.

Rongga udara (air sac) : kantong udara pada unggas (4 pasang dan satu tunggal) yang membantu proses pernafasan.

SAPRONAK : Sarana Produksi Peternakan, misalnya tempat pakan, egg tray.

Sekum (usus buntu) : Sepasang saluran pencernaan tempat mencerna serat kasar dan absorbsi air.

Squab : anak burung merpati.

Shank : Kaki ayam dari tarsometatarsus sampai jari.

Starter : Periode pemeliharaan ayam umur satu hari sampai umur tiga minggu (pada broiler) atau sampai umur enam minggu (pada ayam petelur).

Sex linkage inheritance : Gen yang terkait pada salah satu kromosom dari seks kromosom sehingga menghasilkan sifat seperti induknya pada anak yang jantan atau fenotif seperti bapaknya terdapat pada anak betinanya.

Strain : Klasifikasi ayam berdasarkan garis keturunan tertentu (breeding) melalui persilangan dari berbagai kelas, bangsa, atau varietas sehingga ayam tersebut mempunyai bentuk, sifat, bangsa, dan tipe produksi tertentu sesuai dengan tujuan produksi, contoh Hy-Line, Golden Commet, dll.

Stud mating : Perkawinan antara seekor ayam jantan dan seekor ayam betina.

Tipe : Standar klasifikasi aya berdasarkan kemampuan ayam menghasilkan produk komersial yang sesuai dengan tujuan pemeliharaan, misalnya ayam tipe petelur, tipe pedaging, dan tipe dwiguna.

Susu tembolok (crop milk) : Gel yang mengandung nutrien berkualitas tinggi, dihasilkan oleh burung merpati yang mengeram sampai menetaskan telur dan meloloh anaknya.

Spermatogenesis : Proses pembentukan sel sperma di tubuli seminiferi (sel Leydig) testis, di bawah kontrol hormon testosteron.

Tulang medular : Tulang pada unggas yang berhubungan langsung dengan rongga udara, tulang ini merupakan sumber kalsium saat pembentukan kerabang telur.

Uropigial : Tulang ekor ayam.

Urodeum : Bagian ureter paling akhir di kloaka tempat keluarnya urine yang akan bercampur dengan feses sehingga dinamakan ekskreta.

Vent : Kloaka tempat oviposition.

Vitelogeni : Proses sintesis asam lemak di hati untuk pembentukan kuning telur, terjadi di bawah kontrol hormon estrogen.

Varietas : Standar klasifikasi ayam berdasarkan warna bulu dan atau bentuk comb dalam satu breed, contoh Single Comb White Leghorn (SCWL).

Yolk (kuning telur) atau ovum : Bagian telur paling dalam yang mengandung lemak, trigliserida, glukosa, mineral, dan karoten.

Zona neutral thermic (ZNT) : Temperatur yang ideal dan nyaman untuk pemeliharaan ayam, yaitu antara 15 – 22 derajat Celcius

 

Ditulis oleh : Galuh Adi Insani (adioranye)

Kategori:Perkuliahan

Sistem Reproduksi Ayam Betina

Jumat, 19 Oktober 2007 76 komentar

Ovarium

dan oviduk. Ovarium adalah tempat sintesis hormon steroid seksual, gametogenesis, dan perkembangan serta pemasakan kuning telur (folikel). Oviduk adalah tempat menerima kuning telur masak, sekresi putih telur, dan pembentukan kerabang telur. Pada unggas umumnya dan pada ayam khususnya, hanya ovarium kiri yang berkembang dan berfungsi, sedangkan yang bagian kanan mengalami rudimenter.

- Ovarium. Ovarium pada unggas dinamakan juga folikel. Bentuk ovarium seperti buah anggur dan terletak pada rongga perut berdekatan dengan ginjal kiri dan bergantung pada ligamentum meso-ovarium. Besar ovarium pada saat ayam menetas 0,3 g kemudian mencapai panjang 1,5 cm pada ayam betina umur 12 minggu dan mempunyai berat 60 g pada tiga minggu sebelum dewasa kelamin.

Ovarium terbagi dalam dua bagian, yaitu cortex pada bagian luar dan medulla pada bagian dalam. Cortex mengandung folikel dan pada folikel terdapat sel-sel telur. Jumlah sel telur dapat mencapai lebih dari 12.000 buah. Namun, sel telur yang mampu masak hanya beberapa buah saja (pada ayam dara dapat mencapai jutaan buah).

Folikel akan masak pada 9-10 hari sebelum ovulasi. Karena pengaruh karotenoid pakan ataupun karotenoid yang tersimpan di tubuh ayam yang tidak homogen maka penimbunan materi penyusun folikel menjadikan lapisan konsentris tidak seragam. Proses pembentukan ovum dinamakan vitelogeni (vitelogenesis), yang merupakan sintesis asam lemak di hati yang dikontrol oleh hormon estrogen, kemudian oleh darah diakumulasikan di ovarium sebagai volikel atau ovum yang dinamakan yolk (kuning telur).

Dikenal tiga fase perkembangan yolk, yaitu fase cepat antara 4-7 hari sebelum ovulasi dan fase lambat pada 10-8 hari sebelum ovulasi, serta pada 1-2 hari sebelum ovulasi. Akibat perkembangan cepat tersebut maka akan terbentuk gambaran konsentris pada kuning telur. Hal ini disebabkan oleh perbedaan kadar xantofil dan karotenoid pada pakan yang dibelah oleh latebra yang menghubungkan antara inti yolk dan diskus germinalis.

Folikel dikelilingi oleh pembuluh darah, kecuali pada bagian stigma. Apabila ovum masak, stigma akan robek sehingga terjadi ovulasi. Robeknya stigma ini dikontrol oleh hormon LH. Melalui pembuluh darah ini, ovarium mendapat suplai makanan dari aorta dorsalis. Material kimiawi yang diangkut melalui sistem vaskularisasi ke dalam ovarium harus melalui beberapa lapisan, antara lain theca layer yang merupakan lapisan terluar yang bersifat permeabel sehingga memungkinkan cairan plasma dalam menembus ke jaringan di sekelilingnya. Lapisan kedua berupa lamina basalis yang berfungsi sebagai filter untuk menyaring komponen cairan plasma yang lebih besar. Lapisan ketiga sebelum sampai pada oocyte adalah lapisan perivitellin yang berupa material protein bersifat fibrous (berongga).

Dalam membran plasma, oocyte (calon folikel) berikatan dengan sejumlah reseptor yang akan membentuk endocitic sehingga terbentuklah material penyusun kuning telur. Sehingga besar penyusutan kuning telur adalah material granuler berupa high density lipoprotein (HDL) dan lipovitelin. Senyawa ini dengan ion kuat dan pH tinggi akan membentuk kompleks fosfoprotein, fosvitin, ion kalsium, dan ion besi. Senyawa-senyawa ini membentuk vitelogenin, yaitu prekursor protein yang disintesis di dalam hati sebagai respon terhadap estradiol.

Komponen vitelogenin lebih mudah larut dalam darah dalam bentuk kompleks lipida kalsium dan besi. Oleh adanya reseptor pada oocyte, akan terbentuk material kuning telur. proses pembentukan vitelogenin ini dinamakan vitelogenesis.

Penyusun utama kuning telur adalah air, lipoprotein, protein, mineral, dan pigmen. Protein kuning telur diklasifikasikan menjadi dua kategori:

  1. Livetin, yakni protein plasmatik yang terakumulasi pada kuning telur dan disintesis di hati hampir 60% dari total kuning telur.
  2. Phosvitin dan lipoprptein yang terdiri dari high density lipoprotein (HDL) dan low density lipoprotein (LDL) yang disebut pula dengan granuler dan keduanya disintesis dalam hati. Pada ayam dewasa bertelur setiap hari disintesis 2,5 g protein/hari melalui hati. Sintesis ini dikontrol oleh hormon estrogen. Hasil sintesis bersama-sama dengan ion kalsium, besi dan zinc membentuk molekul kompleks yang mudah larut kemudian masuk ke dalam kuning telur.

Adapun urutan perjalanan terbentuknya sebutir telur pada saluran reproduksi ayam betina adalah sebagai berikut:

a. Infundibulum/papilon : panjang 9 cm fungsi untuk menangkap ovum yang masak. Bagian ini sangat tipis dan mensekresikan sumber protein yang mengelilingi membran vitelina. Kuning telur berada di bagian ini berkisar 15-30 menit. Pembatasan antara infundibulum dan magnum dinamakan sarang spermatozoa sebelum terjadi pembuahan.

b. Magnum : bagian yang terpanjang dari oviduk (33cm). Magnum tersusun dari glandula tubiler yang sangat sensibel. Sintesis dan sekresi putih telur terjadi disini. Mukosa dan magnum tersusun dari sel gobelet. Sel gobelet mensekresikan putih telur kental dan cair. Kuning telur berada di magnum untuk dibungkus dengan putih telur selama 3,5 jam.

c.Isthmus: mensekresikan membran atau selaput telur. Panjang saluran isthmus adalah 10 cm dan telur berada di sini berkisar 1 jam 15 menit sampai 1,5 jam. Isthmus bagian depan yang berdekatan dengan magnum berwarna putih, sedangkan 4 cm terakhir dari isthmus mengandung banyak pembuluh darah sehingga memberikan warna merah.

d. Uterus : disebut juga glandula kerabang telur, panjangnya 10 cm. Pada bagian ini terjadi dua fenomena, yaitu dehidrasi putih telur atau /plumping/ kemudian terbentuk kerabang (cangkang) telur. Warna kerabang telur yang terdiri atas sel phorphirin akan terbentuk di bagian ini pada akhir mineralisasi kerabang telur. Lama mineralisasi antara 20 – 21 jam.

e. Vagina: bagian ini hampir tidak ada sekresi di dalam pembentukan telur, kecuali pembentukan kutikula. Telur melewati vagina dengan cepat, yaitu sekitar tiga menit, kemudian dikeluarkan (/oviposition/) dan 30 menit setelah peneluran akan kembali terjadi ovulasi.

f. Kloaka: merupakan bagian paling ujung luar dari induk tempat dikeluarkannya telur. Total waktu untuk pembentukan sebutir telur adalah 25-26 jam. Ini salah satu penyebab mengapa ayam tidak mampu bertelur lebih dari satu butir/hari. Di samping itu, saluran reproduksi ayam betina bersifat tunggal. Artinya, hanya oviduk bagian kiri yang mampu berkembang. Padahal, ketika ada benda asing seperti /yolk/ (kuning telur) dan segumpal darah, ovulasi tidak dapat terjadi. Proses pengeluaran telur diatur oleh hormon oksitosin dari pituitaria bagian belakang.

Oleh : adioranye

Sumber : Tri Yuwanta, 2004, Dasar Ternak Unggas, Kanisius, Yogyakarta

Kategori:Perkuliahan
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 70 pengikut lainnya.